Lucu! 6 Tipe Kelakuan Pendaki Gunung Kalau Lagi kelelahan. Ada Tipe Pendaki Galau Lho!

Posted on

Yap! Mendaki gunung itu capek dan melelahkan, dan itu tak bisa dihindari. Walau pergi mendaki bareng pangeran atau bidadari sekalipun, rasa letih sedikit banyaknya akan terasa. Yakaan :’)



Kadangkala, justru trip
bareng orang terkasih (terutama cowok) ada rasa gengsi untuk mengucap kata
lelah dan lantas meminta istirahat sejenak mendaki kepada rombongannya.
“Cewe aja kuat, masa lu tiap
1 menit minta berhenti sih”
Atau juga gengsi pada
pendaki pemula…
 “Dia yang baru kali pertama daki gunung aja
kuat, masa lu yang udah sering dikit-dikit minta berhenti sih”
Sebenarnya hal itu
wajar-wajar saja, namun kalo tiap 10 langkah minta berhenti. Bisikin yang keras
ditelinganya “Jangan dipaksain, kalo mau camping yang gak lelahin dirikan tenda
di halaman rumah lu aja”
Banyakin
bercanda aja ya guys. Berikut tipe-tipe pendaki kalau lagi kelelahan. Kira-kira
kamu termasuk yang mana?

1. Tipe
pertama adalah pendaki lelah yang jujur. Maksudnya, dia paham betul akan
kapasitas tenaganya. Bahkan tanpa ragu sebelum memulai pendakian dia akan
bilang akan sering meminta istirahat.

“Temen-temen.. aku capke nih.. berhenti bentar ya..” 

“Ok…”

*sekitar 15 menit jalan*

“Temen-temen istirahat lagi yuk.. minum dulu boleh ya sambil lemesin otot kaki yang tegang.. 20 menitan lahy ya…”

***                                                                                                                                                                                                                  “Aku kok tiba-tiba ingin istirahat lagi, berhenti lagi boleh ya???”                                                                                                                 “Hmm jalan sama istirahat lammaan istirahat.. kapan nyampaiinya?

Tipe yang satu ini tak hanya
jujur tapi juga manja.  Capek dia bilang
capek, haus dia bilang haus. Asal masih dalam batas kewajaran ya nggak papa,
turutin aja, pendaki itu harus solit. Tapi kalo tiap 5 menit berhenti, ya udah
langsung bangun tenda di tengah jalan aja. Besok langsung balik #ehh

2. Ada
juga yang sok kuat, segala lelah yang dirasa dan peluh bak bijian jagung yang
bercucuran seolah diabaikan. Tipe ini bilang kalau stok tenaganya masih banyak,
tapi kok jalannya makin lammaaaaa ya…

“Bro.. kayaknya lu mulai capek ya? berenti dulu nggak papa lho…”

“Belum capek  gue.. masih kuattt bro… kemmaren-kemaren udah latihan lari.. stok tenaga masih banyak…”

*5 menit kemudian”

“Broo.. ngirit banget jalan lu.. kok jadi  ketinggalan jauh di belakang gitu… kalau lelah bilang woy…”



Percayalah, dalam setiap
rombongan seenggaknya ada satu orang pendaki model begini. Apalagi kalau dia
gabung dengan teman atau komunitas pendaki barunya. Bisa jadi dia merasa, kalau
mengaku lelah dan meminta waktu istirahat, bakal turun reputasinya sebagai
pendaki senior.
Ini mah kegedean gengsi!

3. Pendaki
modus. Biasanya kan kalau mendaki gunung cewek bakal capek duluan, nah ini jadi
kesempatan dia. Dia bakal nyaranin para cewek untuk istirahat, padahal dianya
sendiri yang butuh banget rehat.

“Girlsss… kalian pada capek yakan? Rehat aja dulu bentar, kita tungguin kok…”

*Hehe.. iya lumayan capek kak… rehat 10 menit ya kak…*

“YEESSS….. berhasil…”



4. Gaya-gaya
penelitian. Tipe pendaki kelelahan ini, dia akan berceracau nggak jelas,
tiba-tiba berhenti dan sok mengamati tumbuhan misalnya.

“Bro.. broo… ini pohon apa ya? keren banget tuh, batangnya segede kamar gue.. kalo gue cabut pohonnya terus bawa pulang, boleh gak yah…”

*Setelah 10 menit jalan*

“Anjiirrr… ni bunga hutan cantik banget warnanya.. tuh lihat ada kembang yang mau mekar lagi, kita tungguin sammpai mekar yaa…”

Tenang, kalau kamu mendapati
teman pendakian macam ini, mereka nggak gila kok sebenarnya. Semua orang emang
resek, ngeselin, lucu kalau lagi capek. 
Kasih air minum aja, beres!
5. Ada
lagi nih tipe pendaki yang BAPER alias GALAU. Kalau ada yang tiba-tiba mewek
dan lantas duduk di tepi tebing bilang inget mantan, kamunya jangan langsung
tempramental apalagi sampai ikut-ikutan keingat mantan.

Tipe pendaki galau adalah
yang jalannya gontai, mukanya sendu, dan dikit-dikit curhat. Tiba-tiba
berhenti, duduk di pinggir tebing lalu nangis dan bilang inget mantan. Kamu harus Hibur dia… #eaaaa

“Sudahlaahh… jodoh gak akan kemana, kali aja ada di Bukit Raya ini…”

*makin kenceng nangisnya*

“Yang sabar.. emang kapan sih putusnya??”

“Lima tahun yang lalu.. #sambiltersedusedu..”

*^%$(@#^*(‘%*

Ngeriiii… padahal putusnya
udah lama, temen chatnya banyak. Yaudah sih istirahat kita…
6. Yang
terakhir ialah tipe pendaki pendiam. Terhoror lah ini, dia jarang bersuara, eh diem-diem pingsan…
Tipe yang satu ini yang
paling patut kamu waspadai. Kalau bisa yang pendiam jangan ditaruh belakang,
taruh barisan tengah atau depan sekalian, biar kalau kenapa-napa gampang
ketahuan. Jangankan Cuma lelah, dia laper, sakit, kebelet juga nggak bakal
bilang.
Jadi, dari enam tipe pendaki
lelah di atas, kamu termasuk yang mana? Jawab yang jujur ya 😀

Setelah membaca postingan
ini, semoga kamu bisa belajar peka terhadap temanmu yang tiba-tiba jadi aneh
perilakunya. Alangkah baiknya, kalau sejak awal mau mendaki, kalian sudah
bersepakat untuk beristirahat tiap berapa lama perjalanan dengan durasinya yang
juga sudah ditentukan. 



Selamat mendaki, Salam Lestari